Reproduksi Jamur (Fungi) Secara Aseksual Dan Seksual

Reproduksi Jamur (Fungi) dapat terjadi dengan cara aseksual dan seksual. Reproduksi jamur secara aseksual dilakukan dengan pembelahan sel (fragmentasi) dan pembentukan spora. Pembentukan spora berfungsi untuk menyebarkan spesies dalam jumlah besar.

Spora jamur dibedakan menjadi dua, yaitu spora aseksual dan spora seksual. Spora aseksual membelah secara mitosis dan spora seksual membelah secara meiosis. Contoh spora aseksual adalah zoospora, endospora, dan konidia.
 Reproduksi Jamur
Reproduksi Jamur
Perkembangbiakan fungi (reproduksi jamur) secara seksual dilakukan dengan peleburan dua sel inti yaitu melalui kontak gametangium dan konjugasi. Kontak gametangium menyebabkan terjadinya Singami, yaitu penyatuan sel dari dua individu.

Singami terjadi dalam tiga tahap, yaitu plasmogami, kariogami, dan meiosis. Pada tahap plasmogami, terjadi penyatuan dua protoplas membentuk sel yang mengandung dua inti yang tidak menyatukan diri selama pembelahan sel (stadium dikariot).

Baca Juga : 

Pada saat bersamaan, terjadi pula pembelahan inti bersama. Setelah pembentukan benda buah, terjadilah peleburan sel haploid (kariogami) inti zigot yang diploid. Setelah ini, baru terjadi meiosis, yaitu pembelahan sel dan pengurangan jumlah kromosom menjadi haploid kembali.
Gambar siklus reproduksi Jamur / Fungi
Gambar siklus reproduksi Jamur / Fungi (Foto : CNX OpenStax)
Beberapa tipe spora seksual adalah askospora, basidiospora, zigospora, dan oospora.Perkawinan jamur Ascomycota menghasilkan askospora. Basidiospora adalah spora yang dihasilkan oleh jamur Basidiomycota.

Askospora terdapat di dalam askus dan berjumlah 8 spora, sedangkan basidiospora terdapat di dalam basidium dan berjumlah 4 spora. Secara umum dapat dikatakan bahwa jamur berkembangbiak dengan spora. Demikian uraian singkat tentang reproduksi jamur (fungi) dan semoga bermanfaat.

0 Response to "Reproduksi Jamur (Fungi) Secara Aseksual Dan Seksual"

Post a Comment